Journey Through The Papua : Mamberamo Raya [part 1]

Oke, Udahan dulu lah ngomongin dedek lucu nya. Toh hidup ini ga melulu soal dedek lucu. Yah walau pun dedek lucu bisa bikin hidup jadi lebih hidup sih. Bisa bikin berubah lah klo kata orang2. Kaya gw ini lah yg jadi lebih sering make bahasa dan tutur kata yg sopan klo di dunia maya sejak dapet banyak temen di fandom ini. Walopun sebenernya klo ngobrol langsung lebih sering ngomong jorok ketimbang yg bersih. Jadi curhat dikit deh. Dah ah, nyok lanjut nulis soal petualangan di wilayah yg agak dalam di tanah papua ini.

Jadi sekitar bulan mei tahun lalu, gw mendapat amanah dari Negara buat melaksanakan salah satu tujuan Negara gw tercinta sebagaimana yang tertuang di pembukaan UUD 1945 yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. Terutama buat saudara2 kita di wilayah Mamberamo raya sana. Sebenarnya bos gw yg dari sarmi udah ngajak gw buat pergi ke Mamberamo raya sejak awal tahun 2011. Awalnya gw agak tertarik sama ajakan itu soalnya penasaran juga ama wilayah di luar jayapura. Tapi sayangnya ketertarikan itu sedikit luntur pas denger cerita2 dari senior gw yg udah pernah pergi ke sana. Jadi dulu dia pergi ke Mamberamo numpang kapal barang dari jayapura menelusuri sungai Mamberamo yg konon banyak buaya yg berenang bebas kaya ikan koi di kolam. Perjalanannya sendiri bisa berhari2. Opsi lain selain numpang kapal barang, bisa pake kapal speed kecil dengan rute yg sama ngelewatin sungai Mamberamo. Tapi perjalanan ngelewatin sungai besar ini ga bisa langsung di lewati sekali jalan klo make speed. Tapi harus singgah di beberapa tempat sambil ngeliat kondisi air. Katanya kadang suka muncul pusaran air yg bisa sangat berbahaya. Opsi jalur udara ga selalu ada dan opsi jalan darat juga sama aja. Yah setidaknya itulah yg dicerikatan senior gw. Entah ceritanya bener kaya gitu apa Cuma nakut2in doang. Tapi yg jelas sempet bikin ciut nyali juga sih. Maklum gw kan blom kawin. Masih perjaka tingting. Masih pengen ngerasain gimana rasanya kawin ama dedek lu…… tuh kan balik ke situ lagi. Yah kira2 gitu lah pergolakan yang terjadi di otak gw.

Nah, dari sekian banyak cerita serem yg di certain senior gw itu, ada satu cerita yang masih gw inget sampe sekarang. Jadi sekitar 2008 atau 2009 ada pengusaha jayapura yg pergi ke Mamberamo raya naek kapal ngelewatin jalur sungai mamberamo. pas di tengah jalan, si pengusaha itu hilang. Ada yg bilang kapalnya karam, ada juga yg bilang kapal meraka dibajak. Entah versi mana yg bener. Pihak keluarga udah ngelakuin segala cara buat nyari lagi sang pengusaha itu. Tapi hasilnya nihil. Mereka bahkan sampe dateng ke orang pintar buat nyari tahu kondisi sang pengusaha itu. Dan menurut tuh orang pintar, sang pengusaha tersebut masih hidup tapi kondisi nya udah ga jelas. Ga ngerti yg dimaksud tuh orang pinter ga jelasnya gimana. Tapi Kira2 gitulah garis besar cerita senior gw waktu itu.

Hingga beberapa bulan lalu pas gw lagi sibuk mandangin poto dedek lucu kerja di ruang kerja gw, datanglah seorang ibu ke kantor. Beliau dateng buat konsultasi seputar perusahaan yg sekarang dikelolanya. Dan sebagai pelayan masyarakat yg baik, gw pun melayani dengan sepenuh hati. Nah setelah ngomong ngalor ngidul ngulon wetan soal perusahaan, si ibu ini mulai cerita soal keluarganya. Dan selama beliau bercerita gw Cuma menimpali dengan “hmm” “oh gitu” “iya iya”. Lah masa konsultasi keluarga ama bocah kaya gw yg bahkan pendamping hidup aja blom punya. Walaupun  klo boleh dibilang sebenernya yg beginian udah jadi makan sehari2 sih. Kadang konsultasi kerjaannya dikit, malah cerita soal keluarganya bisa sejam lebih. Tapi itu masih mending, malah sering ada yg pas di tagih kewajibannya buat Negara, malah langsung curhat panjang lebar soal anaknya yg bandel lah, yang ortunya udah sering sakit lah, yang pembantunya ngeselin lah, senam yang iya iya lah, jreeng jreeng… Tapi yah ini resiko kerjaan sih. Jadi mesti dinikmatin mau begimana juga. Nah, jadi udah ngobrol lumayan lama sampe di satu titik si ibu bilang kira2 begini “perusahaan ini dah ga keurus mas, sejak suami saya hilang di Mamberamo”. Deg. Tiba2 otak gw langsung muter balik cerita hampir 2 tahun lalu. Jadi cerita yg dulu itu beneran serius toh.

Jadi abis diceritain macem2 sama senior gw, akhirnya gw pun ngurungin niat buat pergi kesana. Klo bos gw yg dari sarmi itu dateng ke kantor, gw langsung ngeluarin jurus hissatsu teleport. Kabur sampe si bos ga keliatan lagi. Untung beliau bukan atasan langsung gw, jadi yah Cuma bisa ngajak tapi ga bisa maksa. Klo pun sampe ketemu muka, gw pun ngeles dengan segala macem alesan. Tapi biasanya beliau langsung cerita klo Mamberamo sekarang ga se menakutkan itu. Pesawat udah ada tiap hari. Udah enak lah kata beliau. Tapi yah hati ini blom bisa yakin buat berangkat. Dan gw ini orang yg percaya kata hati gw. #pembenaran. Hingga di bulan april tahun lalu, bos gw yg dari sarmi itu ngajak lagi. Seperti biasa gw pun langsung ngeluarin segala macem alesan yg bisa gw pikirin saat itu. Sayangnya kali ini semua alesan gw mentah. Tambah sial nya lagi, atasan langsung gw pun merestui kepergian gw. dan gw pun ga bisa apa2 lagi. KO. Nyerah tak berdaya di hadapan sang pemangku jabatan. Huft.

KAPAL CAPUNG

Waktu kecil, gw sering banget nonton acara nya rob bredl sama alm steve Irwin. Bahkan mungkin dulu udah masuk kategori ngejadiin mereka idola. Untung sih, gw idup di jaman itu, jadi idola gw macem2 orang. Ga kaya anak2 sekarang. Klo yg cowo ngidolainnya dedek2 lucu, sementara yg cewe ngidolainnya mas2 unyu. Dulu gw sering berkhayal masuk ke hutan lebat, trus neliti macem2 hewan, trus bersahabat sama mereka, trus tiba2 masuk ke amazon lily, trus kenalan ama boa hancock, trus nikah, trus punya harem, dan hidup bahagia selama2nya. Oke yg terakhir sih khayalan gw 2 tahun terakhir. Nah, suatu ketika gw nonton episode dimana si steve pergi ke daerah agak pedalaman naek pesawat kecil. Gw baru pertama kali liat pesawat kaya gitu. Karna penasaran, gw pun nanya ke emak gw “mak, itu pesawat apa kok kecil?” “itu kapal capung” jawab emak gw singkat sambil lanjut ngulek cabe. Oh namanya kapal capung toh, emang mirip sih ama capung. Pikir gw waktu itu.

Sekitar 18 tahun sejak saat itu, gw pun akhirnya bisa merasakan gimana rasanya terbang naek kapal capung. Yup, di perjalanan ke Mamberamo kali ini gw memilih lewat jalur udara menggunakan pesawat dari jasa penerbangan Tariku. Karna lewat jalur lain jelas mustahil karna kami juga di kejar waktu. Jadilah hari kamis tanggal 3 mei selepas subuh kami meluncur ke bandara sentani. Kami berangkat pagi2 banget biar ga telat. Soalnya klo sampe telat dikit aja, kursi yg udah kita booking bisa melayang. Entah kenapa pagi itu perjalanan ke sentani hawanya agak beda. Agak sepi mencekam gitu. Dan ternyata menurut pak sopir yg membawa kami, semalamnya baru ada pemalangan jalan oleh warga sekitar karna ada masalah. Jadi akses jalan bener2 tertutup dan ga ada yg bisa lewat. Pantes aja rekan gw yg dari sarmi ga bisa balik ke jayapura dan terpaksa nginep di sentani.

Tariku Aviation

Tariku Aviation

Sampe di bandara kami langsung menyelesaikan segala urusan administrasi dan memastikan bahwa kami bisa terbang. Dan tentunya salah satu proses penting sebelum terbang adalah timbang badan dan barang. Karna yg kami tumpangi adalah pesawat kecil, makanya berat menjadi hal yg harus diperhatiin. Ga boleh lebih dari kapasitas. Karna nyawa taruhannya. Dan berhubung gw yg paling kurus langsing di antara kami bertiga jadilah gw yg di beri kepercayaan memegang barang paling banyak.

lebih gede dari yg gw bayangin

lebih gede dari yg gw bayangin

pesawat isi 10 orang termasuk pilot

pesawat isi 10 orang termasuk pilot

Setelah semua urusan ok, kami pun langsung naik ke pesawat. Dan sekali lagi, berhubung gw orang paling kurus langsing no 2 yg naik ke pesawat jadilah gw di tempatkan di kursi paling belakang di bagian ekor. Sementara yg lebih kecil dari gw Cuma anak kecil usia SD duduk di samping kanan gw. setelah semua persiapan ok, kami pun akhirnya melaju di landasan. Sensasi pas take off lumayan bikin adrenalin bergolak. Ga kaya klo naek pesawat boeing yg biasa gw naekin. Tapi tetep sensasi paling mengerikan pas take off itu ya pas naek merpati rute jayapura-jakarta. Getarannya ga nahan, dah kaya naek bajaj, sampe2 penutup bagasi di atas kepala banyak yg kebuka. Untung ga ada yg jatoh tuh barang2 di bagasi. Ga lucu klo pulang tinggal nama Cuma gara2 ketiban koper dari bagasi. Yah itu pengalaman pertama sekaligus terakhir gw naek pesawat merpati dari jayapura.

pemandangan danau sentani dari atas

pemandangan danau sentani dari atas

Jadi setelah melewati sensasi take off yg cukup seru, gw disuguhi pemandangan yg cukup wah. Pesawat sempet terbang rendah di atas danau sentani dan berhubung cuaca lagi bagus, tampaklah keindahan danau di pagi hari. Lagi enak2 nikmatin pemandangan di bawah, tiba2 penyakit gw klo lagi naek pesawat kambuh. Ga sampe 3 menit kesadaran gw udah ilang dan gw masuk begitu dalam kedunia mimpi. Gw tertidur lelap. Entah berapa lama gw tidur. Sampe tiba2 gw kebangun gara2 guncangan di pesawat yg lumayan keras. Pas bangun, gw langsung nengok ke jendela dan Cuma ngeliat pemandangan ini.

ga keliatan apa2

ga keliatan apa2

Eh, koq ga keliatan apa2 yah. Oh, gw masih mimpi kayaknya. Pikir gw waktu itu sambil ucek2 mata, cubit2 pipi, elus2 dada. Loh, bukan mimpi koq. Gw udah bangun koq. EEEEEEEE!!!!!. Dan jantung gw deg2 ga nyante. Sama kaya waktu mau salaman ama dedek lucu, Cuma bedanya klo yg itu nyenengin yg ini nyeremin. Entah gimana caranya cuaca cerah di sentani bisa berubah jadi cuara buruk kaya gini. Jangan2 kami ga sengaja masuk ke warp portal trus masuk ke dunia lain ato masuk ke new world. Ato jangan2 hari itu lagi terjadi convergence jadi portal ke 9 dunia jadi terbuka ( ceritanya baru nonton thor 2 sebanyak 2 kali dalam sehari. Ahay).

Cuaca di pedalaman ini emang sering labil kaya emosi anak ABG. Yah tapi untungnya cuaca yg lagi kami hadapi ini blom masuk level kaya cewe lagi dateng bulan. Jadi masih bisa di terbangi. Walau sebenernya dengan kondisi jarak pandang yg cukup pendek, agak beresiko juga. Banyak kejadian pesawat jatuh atau pesawat nabrak gunung terjadi pas kondisi kaya gini. Makanya klo cuaca udah masuk level anak cewe lagi dateng bulan, pilot biasanya ga mau ambil resiko n milih balik ke sentani.

harian cenderawasih post

harian cenderawasih post

Dalam kondisi kaya gitu, sementara gw masih deg2an, anak kecil di samping gw keliatan nyantai banget. Malah mulai bersenandung riang. Gila nih anak, ga tau kondisi apa. Gimana klo kecelakaan trus dia meninggal. Kan kasian ortunya pasti sedih. Keluarganya sedih. Cita2nya ga tercapai. Emang enak yah jadi anak2. Hidup kek ga ada beban. Ga kaya orang dewasa kaya gw ( ciee udah dewasa ) yg udah banyak tanggungan. Gw blom boleh meninggal sekarang. Kasian keluarga gw di Jakarta sana. Kasian juga sama tulang rusuk gw yg hilang, yg lagi entah dimana, dan entah siapa. Masa blom sempet bersatu dah berpisah aja. Klo gw meninggal gimana cicilan kredit gw, gimana rencana masa depan gw, siapa yg membiayai kebutuhan keluarga gw, nanti ga bisa lagi ngasih santunan ssp buat dedek2 lucu.

Sementara otak gw lagi penuh sama pikiran aneh2, rupanya si pilot udah menaikkan pesawat lebih tinggi lagi, berusaha keluar dari kepungan awan pekat. Setelah beberapa menit, akhirnya pesawat kami keluar juga dari kepungan awan. Jarak pandang udah membaik. Yah seenggaknya gunung didepan sana dah keliatan lah dan pesawat udah ga goyang2 lagi. Dan gw udah bisa bernafas lega.

20120503_061726

Perjalanan pun mulai lancar lagi. Disisa perjalanan, si anak SD samping gw masih terus bersenandung riang. Entah kenapa, gw ngedengernya jadi kaya alunan nada berwarna pink positif. Entah yah, ngeliat anak ini gw jadi mikir barusan gw parno banget yah. Mungkin karna otak gw udah terlalu banyak dicekokin hal negative jadi mikir yg nggak2. Padahal blom tentu juga ada kejadian yang nggak2. Toh klo pun ada kejadian darurat, kami semua ga bisa berbuat apa2. Nasib kami semua tergantung sama si pilot. Kami panic pun ga bakal ngerubah keadaan. Jadi kenapa ga dinikmati aja saat2 kaya gini. Hidup udah susah kenapa harus di bikin lebih ribet. Klo kata iklan rokok, enjoy aja. dari anak kecil ini gw kaya diingetin kembali gimana harusnya gw ngejalanin hidup ini.

bersambung…

Advertisements
By penyuhijau Posted in Jalan2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s